Home » , , » Showa Hanako 2, Robot Cewek Simulasi Praktek Gigi

Showa Hanako 2, Robot Cewek Simulasi Praktek Gigi





Showa Showa University telah mengumumkan Hanako 2, pasien gigi robot. Dibandingkan dengan pendahulunya Showa Hanako 1, robot ini dirancang untuk menjadi lebih realistis, fungsional, dan lebih mudah digunakan. Showa Hanako 2 benar-benar akan dijual oleh perusahaan pemasok gigi ini Yoshida Gigi Manufaktur.

Fitur utama dari robot baru kulit silikon dan lapisan mulut dengan Orient Industri, pembuat boneka cinta. Lidah dan lengan masing-masing memiliki dua derajat kebebasan, dan robot secara keseluruhan telah memungkinkan untuk membuat gerakan alam, seperti menggelengkan kepala dan tersedak.

"Kami sudah menghubungi dengan Industri Timur selama lebih dari satu dekade, sejak sebelum kami diproduksi Hanako 1. Bahkan kemudian, kami pikir kami membutuhkan profesional untuk membantu dengan molding. Jika Anda tidak mencoba untuk membuat wajah robot terlihat realistis, tidak memiliki efek yang sama pada pengguna psikologis. Bagaimana dokter dan mahasiswa benar-benar merasa di hadapan pasien merupakan faktor yang sangat besar. Hal ini cukup membuat perbedaan jika siswa dapat melatih sementara mengalami jenis yang sama ketegangan yang mereka akan merasa tentang seorang pasien manusia - berpikir, misalnya, "Aku benar-benar akan membuat ini bekerja untuk pengobatan," atau "Bahkan kesalahan terkecil akan dapat dimaafkan "Kami pikir itu OK bagi orang untuk menjadi tegang saat pelatihan, dan untuk membuat kesalahan, karena, well, ini adalah robot.".

Hanako 2 sedang diperiksa giginya

Showa Hanako 2 memiliki beberapa perbaikan besar. Kulit telah berubah dari PVC untuk silikon, dan lapisan lidah dan pipi telah terbentuk dalam satu potong. Dan kepala, yang sebelumnya bergerak hanya pneumatik, kini memiliki motor.

"Kami menganggap gerakan lidah dan lapisan mulut secara terpisah. Untuk mencegah air masuk ke mesin dan menyebabkan masalah, kita ingin membentuk bagian-bagian dalam satu potong jika memungkinkan. Namun teknologi cetakan untuk melakukan yang tidak tersedia bagi kita. Industri Orient memiliki teknologi itu, dan itu banyak membantu kami. "

Di antara tindakan otonom robot, itu bisa berkedip, roll matanya, bersin, goyang kepala, batuk, menggerakkan lidah, dan lelah menjaga mulutnya terbuka. Selain itu, robot sekarang memiliki kemampuan percakapan, menggunakan teknologi pidato pengakuan dari Raytron.

"Orang-orang tersedak jika Anda menempatkan jari-jari Anda ke tenggorokan mereka, yang disebut refleks muntah. Kami telah direproduksi bahwa refleks. Siswa diajarkan tentang hal ini dari buku teks, tapi sulit untuk mengajari mereka apa yang sebenarnya terjadi. Jadi kita telah membangun kemampuan tersedak menjadi robot ini. "

"Bahkan ketika kita pertama kali diproduksi Showa Hanako, kami diminta untuk menjualnya di empat atau lima negara. Tapi masalahnya adalah bagaimana kita bisa menjaga pemeliharaan menawarkan, yang adalah pekerjaan Tmsuk, jika robot mulai digunakan secara luas. Namun, kami berpikir bahwa Showa Hanako harus dijual melalui koordinasi antara pemerintah dan organisasi yang terlibat, sebagai teknologi dari Jepang, bukan dari universitas individu atau perusahaan. Mengenai pengembangan fitur yang sebenarnya, pengenalan suara sudah sangat baik, bahkan lebih baik dari yang kami harapkan. Kami telah menemukan bahwa robot dapat mengenali berbagai kata-kata, dan mengumpulkan kosa kata. Ini akan sangat membantu ketika kita melakukan data mining dari sejarah medis dan database pasien. Jadi kita memiliki perasaan bahwa industri baru akan lahir di bidang medis. "

Sumber : akihabaranews.com

0 komentar :

Masukkan kata kunci pencarian Anda :

Artikel Rekomendasi

Bagaimana untuk Mengelola "How To Manage" Series untuk Teknologi Kesehatan

WHO Teknologi kesehatan dan manajemen teknologi kesehatan telah menjadi isu kebijakan yang semakin terlihat. Sementara kebutuh...

Popular Post

Recomended

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner