Home » » Exoskeleton Elektronik, Kaki Cyborg

Exoskeleton Elektronik, Kaki Cyborg


Penderita Paraplegics Berjalan Mengunakan eLEGS

Laboratorium penelitian di Berkeley Bionics menambahkan komponen baru untuk desain mereka dengan penemuan eLEGS. Disebut exoskeleton elektronik, eLEGS membantu paraplegics kembali menggunakan kaki mereka dengan merasakan gerakan pengguna dan niat untuk bereaksi mirip dengan konsep sebuah kursi roda bertenaga otak tetapi menempatkan energi ke kaki sendiri.


Design eLEGS

eLEGS Exoskeleton adalah penyangga kaki robot dengan sendi bermotor dan sensor gerak, yang memiliki ransel memegang komputer yang mengendalikan perangkat dan baterai yang baik selama tiga setengah jam berjalan. Beratnya sekitar 16 kilogram, eLEGS Exoskeleton harus dipakai di luar pakaian.

eLEGS diresmikan pada konferensi pers di San Fransisco oleh Berkeley Bionics 'CEO, Eythor Bender, yang menjelaskan bahwa misi perusahaan adalah untuk menyediakan orang-orang dengan pilihan mobilitas belum pernah terjadi sebelumnya. "Banyak dari 6 juta orang Amerika yang hidup dengan beberapa bentuk kelumpuhan hari yang sangat aktif dan di puncak permainan mereka ketika mereka mengalami cedera mereka. Ketika mereka meneliti pilihan-pilihan mereka untuk mobilitas meningkat, mereka menemukan bahwa kursi roda yang cukup banyak itu. Ini telah menjadi satu-satunya alternatif - satunya harapan mereka - selama hampir 500 tahun, "katanya. "Kami ingin meningkatkan kemandirian dan kebebasan bergerak," tambahnya, "dan dengan eLEGS, mereka bisa berdiri dan berjalan untuk pertama kalinya sejak cedera mereka."

Awalnya, perangkat akan ditawarkan ke pusat rehabilitasi untuk penggunaan di bawah pengawasan medis, dan dapat disesuaikan agar sesuai orang paling antara 5'2 dan 6'4 "dan berat £ 220 atau kurang, dalam hitungan menit. Pengguna harus dapat mentransfer diri dari kursi roda mereka. Sederhana tali Velcro, ransel gaya klip, dan tali bahu aman eLEGS kepada pengguna, lebih dari pakaian mereka dan sepatu, dan dengan sedikit latihan, pengguna dapat menempatkan eLEGS dan melepaskannya dalam satu menit atau dua.

Kecepatan berjalan tergantung pada bakat setiap pasien dan kondisi, namun kecepatan lebih dari 2MPH dapat dicapai, dan kecepatan dapat bervariasi.
Perangkat ini bertenaga baterai dan mempekerjakan gerakan berbasis antarmuka manusia-mesin yang memanfaatkan sensor mengamati gerak pengguna membuat untuk menentukan niat mereka dan kemudian berjalan. Sebuah komputer real-time menarik pada sensor dan perangkat input untuk mengatur setiap aspek dari sebuah langkah tunggal.

Uji klinis akan dimulai awal tahun depan di klinik rehabilitasi pilih di Amerika Serikat. Sebuah rilis terbatas eLEGS dijadwalkan pada paruh kedua tahun 2011 di beberapa fasilitas rehabilitasi yang paling dihormati di seluruh negeri. Pada saat itu, pasien yang memenuhi syarat akan memiliki kesempatan untuk mendaftarkan diri dalam program pelatihan gaya medis-diawasi eLEGS, bekerja dengan terapis fisik mereka. Terapis akan menjalani pelatihan untuk menjadi eLEGS-bersertifikat sebelum pasien membantu.

Berkeley Bionics mengembangkan exoskeleton praktis pertama dan exoskeleton untethered pertama di dunia. Lockheed Martin Corporation menandatangani perjanjian lisensi dengan Berkeley Bionics pada Januari, 2009 dan saat ini productizing Carrier Beban Manusia Universal (HULC ™). HULC pengguna bisa membawa sampai £ 200 selama berjam-jam dan lebih dari semua medan.

Berkeley Bionics berbasis di Berkeley, CA dan didirikan pada tahun 2005, mengembangkan dan memproduksi exoskeletons manusia bertenaga dan artifisial cerdas untuk menggunakan militer, sipil dan medis yang meningkatkan pencegahan kekuatan, daya tahan, mobilitas dan cedera.


Sumber : berkeleybionics.com

0 komentar :

Masukkan kata kunci pencarian Anda :

Artikel Rekomendasi

Bagaimana untuk Mengelola "How To Manage" Series untuk Teknologi Kesehatan

WHO Teknologi kesehatan dan manajemen teknologi kesehatan telah menjadi isu kebijakan yang semakin terlihat. Sementara kebutuh...

Popular Post

Recomended

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner