Home » » Bonedensitometer

Bonedensitometer


Pemeriksaan Bonedensitometer

Bonedensitometer atau juga disebut Dual Energy X-ray Absorptiometry (DEXA). Mesin ini memungkinkan pengukuran kepadatan tulang belakang, tulang paha dan pergelangan tangan, serta komposisi tubuh total (lemak). Pandangan lateral tulang belakang juga dapat diperoleh untuk deteksi fraktur. Bonedensitometer secara ilmiah terbukti sebagai metode terbaik untuk pengukuran kepadatan tulang.

Pemeriksaan energi ganda X-Ray Absorpitometry (DEXA)  memperkirakan jumlah konten mineral tulang di daerah tertentu dari tubuh. Pemeriksaan DEXA mengukur jumlah x-sinar yang diserap oleh tulang dalam tubuh Anda. Pemeriksaan memungkinkan ahli radiologi untuk membedakan antara tulang dan jaringan lunak, memberikan estimasi yang sangat akurat dari kepadatan tulang. Scan kepadatan tulang lebih cepat dan tidak memerlukan suntikan radionuklida serta bebas rasa sakit. Tes kepadatan tulang (DEXA) juga dapat digunakan untuk menentukan apakah obat tertentu yang meningkatkan kekuatan kepadatan tulang dari waktu ke waktu.

Osteoporosis adalah pengurangan umum progresif dari kepadatan tulang  Bone Mineral Density (BMD) yang sering menyebabkan kerapuhan tulang. Ini adalah penyakit yang melemahkan di mana tulang menjadi rapuh dan lebih mungkin untuk istirahat. Pada kenyataannya, Osteoporosis adalah penyebab utama patah tulang pada pria dan wanita di atas usia 65.

Siapa yang beresiko terkena osteoporosis ?

  • Usia di atas 65 tahun
  • Penggunaan steroid
  • Seseorang yang mempunyai riwayat keluarga terkena osteoporosis atau patah tulang pinggul
  • Menopause awal pada wanita (sebelum usia 45 tahun)
  • Gaya hidup yang tidak sehat
  • Rendah asupan kalsium dan vitamin D
  • Penggunaan alkohol
  • Banyaknya minuman soft drink mengandung phosporic acid
  • Penderita penyakit dan kondisi seperti anoreksia nervosa, rheumatoid arthritis, penyakit pencernaan dan lain-lain 
  • Berat badan di bawah rata-rata, bisa karena stress atau diet protein yang berlebihan

Gejala osteoporosis :


Sayangnya, orang tidak bisa merasakan tulang-tulang mereka semakin lemah. Mereka mungkin tidak tahu bahwa mereka telah osteoporosis sampai mereka mematahkan tulang. 
Seseorang dengan patah tulang osteoporosis dapat dari jatuh ringan, atau dalam kasus-kasus serius, dari sebuah tindakan sederhana seperti bersin atau bahkan secara spontan. 
Vertebra (tulang belakang) patah tulang awalnya mungkin merasa atau terlihat dalam bentuk sakit punggung yang parah, kehilangan tinggi, atau kelainan bentuk tulang belakang seperti kifosis atau postur bungkuk. 
Dalam banyak kasus, patah tulang belakang bahkan dapat terjadi dengan sakit. 
Perempuan dapat kehilangan hingga 20 persen dari massa tulang mereka dalam lima sampai tujuh tahun setelah menopause, membuat mereka lebih rentan terhadap osteoporosis.



Hasil Pemeriksaan

Bonedensitometri tulang mengukur padatnya tulang di daerah tubuh tertentu dan dapat mendeteksi osteoporosis sebelum terjadi patah tulang. Dengan kata lain, pemeriksaan ini membantu Anda memprediksi kemungkinan patah tulang pada masa depan dan menentukan tingkat BMD (Bone Mineral Density) saat Anda kehilangan tulang. Informasi ini dapat membantu dokter dalam mendiagnosis osteoporosis dan menyarankan Anda dalam pencegahan dan pengobatan yang sesuai untuk penyakit ini.

Bonedensitometer menggunakan sejumlah kecil dari x-ray untuk menghasilkan gambar tulang belakang, pinggul, lengan, atau seluruh tubuh. X-ray adalah terdiri dari dua tingkat energi, yang diserap secara berbeda oleh tulang dalam tubuh. 

Hasil tes :

T skor - Angka ini menunjukkan jumlah tulang Anda dibandingkan dengan nilai orang dewasa muda lain dari gender yang sama dengan massa tulang puncak. Nilai T digunakan untuk memperkirakan risiko Anda mengembangkan fraktur.

Normal: T-score yang berada di atas-1 
Osteopenic: T-score adalah antara -1 dan -2,5 (kepadatan tulang yang rendah) 
Osteoporosis: T-skor di bawah -2,5


Z skor - Jumlah ini mencerminkan jumlah tulang Anda dibandingkan dengan orang lain dalam kelompok usia dan jenis kelamin yang sama. Jika skor ini luar biasa tinggi atau rendah, hal itu mungkin menunjukkan kebutuhan tes medis lebih lanjut.


0 komentar :

Masukkan kata kunci pencarian Anda :

Artikel Rekomendasi

Bagaimana untuk Mengelola "How To Manage" Series untuk Teknologi Kesehatan

WHO Teknologi kesehatan dan manajemen teknologi kesehatan telah menjadi isu kebijakan yang semakin terlihat. Sementara kebutuh...

Popular Post

Recomended

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner