Home » » Sosialisasi Penggunaan Alkes Dalam Negeri, Menkes: Jangan Mau Jadi Pengemis

Sosialisasi Penggunaan Alkes Dalam Negeri, Menkes: Jangan Mau Jadi Pengemis




Jakarta, Kementerian Kesehatan sedang menggalakkan peningkatan penggunaan alat kesehatan buatan dalam negeri. Menteri Kesehatan Prof Nila Moeloek bercerita soal penolakan menerima alat kesehatan bekas dari luar negeri.

"Pernah waktu itu ada sebuah organisasi, minta ke Kemenkes dibolehkan menerima bantuan alat kesehatan bekas dari luar negeri. Kita lihat dulu, apa sih barangnya, ternyata tempat tidur pasien," ungkap Menkes Nila dalam sambutannya di acara Sosialisasi Peningkatan Penggunaan Alat Kesehatan Dalam Negeri di Balai Kartini, Jl Gatot Subroto, Kuningan, Jakarta Selatan, Selasa (30/8/2016).

Setelah diteliti, diketahui tempat tidur tersebut ternyata buatan Indonesia. Permintaan untuk menerima bantuan tempat tidur bekas itu pun akhirnya ditolak oleh Menkes, dengan pertimbangan kualitas dan biaya yang dikeluarkan.

"Kalau menerima barang dari luar negeri, walaupun gratis, tetap ada ongkos transportasi yang harus dibayar. Tapi barang bekas yang akan diberi kan buatan Indonesia. Kenapa nggak beli baru saja? Biaya yang dikeluarkan malah lebih murah," tegasnya lagi.

Ia juga mengatakan Indonesia adalah bangsa yang besar. Memang hingga saat ini, 90 persen kebutuhan alat kesehatan masih impor. Namun per Juli 2016, sudah ada 201 industri kesehatan dalam negeri yang sudah memenuhi 44,9 persen kebutuhan alat kesehatan rumah sakit kelas A.

Dengan tumbuhnya industri alat kesehatan dalam negeri, didukung dengan terbitnya Inpres Nomor 6 Tahun 2016 tentang Percepatan Pengembangan Industri Farmasi dan Alat Kesehatan, Menkes Nila berharap target penggunaan alat kesehatan dalam negeri akan tercapai. Sehingga Indonesia tidak perlu lagi bergantung pada pemberian alat kesehatan bekas dari luar negeri.

"Kita jangan mau jadi kayak pengemis. Indonesia sudah memiliki beberapa industri alkes dalam negeri. Peningkatan ini menggambarkan potensi perkembangan industri alkes dalam negeri. Hendaknya harus sejalan dengan peningkatan kualitas produknya," tutur Menkes Nila lagi.(mrs/fds

Sumber :

0 komentar :

Masukkan kata kunci pencarian Anda :

Artikel Rekomendasi

Bagaimana untuk Mengelola "How To Manage" Series untuk Teknologi Kesehatan

WHO Teknologi kesehatan dan manajemen teknologi kesehatan telah menjadi isu kebijakan yang semakin terlihat. Sementara kebutuh...

Popular Post

Recomended

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner